Universitas Mengajar Secara Online, Tetapi Tidak Semudah Kedengarannya

Menyikapi pandemi coronavirus, banyak kampus Korea Selatan sudah mengalihkan edukasi mereka dengan cara online. Siswa masih diberi jumlah jam pelajaran yang dibutuhkan tapi tanpa ada contact langsung dengan guru.

Kementerian Pendidikan di UEA sudah memberitahukan jika edukasi kampus akan bergerak online. Di Italia, pemerintah sudah memerintah penutupan semua kampus sampai 15 Maret. Kampus Italia berubah ke edukasi online.

Perubahan global ke evaluasi online ini ikuti contoh yang diputuskan oleh kampus di Cina, tempat epidemi pertama-tama diawali. Adopsi global yang demikian cepat dari pendidikan online benar-benar mengagetkan. Untuk seorang periset yang kerja pada pemakaian evaluasi online dalam pendidikan tinggi, saya seringkali berasa frustrasi dengan lambannya perkembangan.

Diterapkan dengan berhati-hati, evaluasi online bisa membuat pendidikan kampus semakin gampang dibuka, dapat dijangkau, interaktif serta berpusat pada siswa. Tetapi, cara tersebut diberikan untuk jalan keluar yang simpel serta ringkas, yang dapat gantikan edukasi bertemu muka untuk periode yang relevan, menyimpang.

Saatnya menyiapkan yang terbaik

Pendidikan online ialah usaha yang kompleks. Penting untuk memutuskan pandangan serta keinginan yang sesuai kenyataan mengenai bagaimana hal tersebut bisa memberikan dukungan siswa yang terserang efek aksi coronavirus. Ini terutamanya masalah untuk kampus yang meremehkan pendidikan online sebelum epidemi coronavirus.

Baik akademisi serta siswa kemungkinan tidak mempunyai training yang diperlukan untuk evaluasi online bermutu. Umumnya, peningkatan pelatihan online menyertakan team pakar termasuk juga akademisi, desainer perintahonal, programmer serta ilustrator.

Team dengan cara kolektif akan ikuti proses design yang skemaatis. Tetapi dalam peralihan cepat ini, akademisi yang tidak pernah mengajar online akan tawarkan pelatihan yang belum direncanakan dengan langkah ini.

Baca Juga : Universitas Harus Memerhatikan Murid Melalui Kelas Online

Hadapi rintangan yang tidak pernah berlangsung awalnya ini, sejumlah besar akademisi akan merekam kuliah mereka memakai webcam serta slide yang sama dari edukasi bertemu muka awalnya. Beberapa akan pilih untuk lakukan edukasi langsung memakai alat telekomunikasi, sampaikan kuliah yang sama dengan cara online pada jam-jam kelas normal. “Onlinifikasi” simpel seperti kuliah bertemu muka tidak membuahkan pengalaman positif buat akademisi atau mahasiswa.

Buat banyak siswa yang akan memakai handphone, ada ketidaksamaan yang relevan di antara menyediakan slide di monitor prediksi di bioskop kuliah serta di monitor pegang kecil. Ukuran font serta rasio halaman slide perlu dicheck serta dikoreksi dengan berhati-hati untuk tingkatkan keterbacaannya. Bila materi pelajaran seperti teks penting tidak didigitalkan secara benar, evaluasi siswa bisa seutuhnya terusik.

Young woman working at home

Keterkaitan siswa

Permasalahan yang lain ialah menjaga ketertarikan siswa. Sering jadi rintangan buat akademisi untuk menjaga perhatian siswa di kelas bertemu muka. Beberapa riset memperlihatkan jika semakin susah dengan siswa jarak jauh, sama seperti yang diperlihatkan oleh tingkat drop-out yang semakin tinggi di online dibanding pelatihan bertemu muka. Ada taktik edukasi online yang berguna, tapi buat beberapa guru online pemula yang dibebani secara cepat merekam kuliah online, cari tahu panduan yang ada kemungkinan terlihat tidak sesuai kenyataan.

Seorang akademisi di Hong Kong memberitahu saya mengenai pengalaman dengan kelas online semasa epidemi coronavirus:

Minimum, tiap siswa harus mempunyai koneksi ke internet berkecepatan tinggi dari tempat mereka terisolasi. Buat siswa yang tidak diperlengkapi dengan perlengkapan serta ketrampilan tehnologi fundamen, melihat video khotbah online yang direkam dengan kualitas rendah atau langsung akan membuat frustrasi.

Mustahil tahu situasi kehidupan, evaluasi, atau kesehatan tiap siswa semasa kritis ini. Mengingat banyak siswa kemungkinan terisolasi dengan cara sosial serta fisik serta berasa kuatir, berapa siap mereka untuk belajar online? Serta pada kondisi normal, siswa jarak jauh alami perasaan terisolasi yang dikarenakan oleh minimnya hubungan bertemu muka serta pengalaman sosial. Ini sudah jadi permasalahan semenjak diawalinya pendidikan online pada 1990-an.

Mengingat penebaran epidemi, perkembangan global tiba-tiba untuk evaluasi online ini tidak stop pada sebuah atau dua minggu. Kampus perlu memperhitungkan dengan jeli bagaimana memandang serta menilai hasil belajar siswa, yang akan buka rangkaian rintangan baru. Siswa yang tidak senang yang mendapatkan evaluasi online semakin rendah dibanding kuliah bertemu muka bisa ambil aksi pada kampus. Di Korea, siswa yang dipengaruhi oleh pengalihan ke evaluasi daring untuk akibatnya karena aksi coronavirus minta pengembalian uang pembayaran uang sekolah mereka.

Keringanan yang dirasa serta manfaat dari pendidikan online sejumlah besar dikuasai oleh pengalaman pertama pemakai. Ini mempunyai efek relevan pada adopsi aktualnya. Ide jika pendidikan online sedang dikerjakan secara cepat dengan mempertaruhkan kualitas membuat saya cemas, sebab bisa menyebabkan pendidikan online dibuang sesudah epidemi coronavirus usai.

Kelas online harus diperkirakan dengan berhati-hati, serta anggota fakultas di garis depan pergerakan ini memerlukan semakin banyak suport dibanding pernyataan operasi simpel dibetulkan oleh maklumat genting.

Universitas Harus Memerhatikan Murid Melalui Kelas Online

Saat lockdown karena wabah corona diawali, kampus harus di liburkan.

Tapi suatu hal yang mengagumkan berlangsung: universitas-universitas di penjuru dunia online hampir tadi malam, memperlihatkan kemauan yang mengagumkan untuk selalu memberi kuliah, seminar, serta panduan pada beberapa siswanya.

Tapi dapatkah perubahan cepat ke edukasi serta evaluasi online ini betul-betul berperan dalam periode panjang?

Beberapa permasalahan sudah ada. Edukasi online memerlukan lebih dari pada sebatas dasar-dasarnya. Dosen memerlukan akses ke computer yang memberikan dukungan piranti lunak edukasi serta koneksi internet yang handal. Disamping itu, buat siswa, serta piranti keras serta lunak fundamen jauh dari terjaga di beberapa rumah, sebab keluarga share perlengkapan serta penyuplai internet berusaha dengan kenaikan jalan raya.

Ada pula permasalahan susunanal dengan privacy serta keamanan internet. Edukasi online mempunyai potensi menunjukkan siswa pada undang-undang perlindungan data yang tidak bisa dihandalkan di beberapa negara.

Baik kebebasan bicara atau privacy bisa ditanggung untuk inspirasi serta data pribadi siswa. Ini bukanlah permasalahan kecil buat kampus, mengingat mereka ditujukan menjadi situs dialog serta diskusi akademik gratis. Kampus online hampir tidak dapat gratis saat internet tersebut tidak bebas.

Permasalahan Kelas Online

Permasalahannya diperparah saat kampus memercayakan perusahaan besar seperti Microsoft untuk basis online seperti Team. Kampus mempunyai sedikit kendali atas bagaimana basis online digerakkan serta dihargai. Dalam garis tadi malam untuk edukasi online, mereka sudah memperlihatkan sedikit kehati-hatian dalam memberi andil untuk membuahkan keuntungan korporasi serta sepakat data pada server kampus sendiri tidak mengatur.

Pikirkan siswa sepakat untuk menyerahkan inspirasi serta info mereka untuk disimpan di tempat yang tidak diketahui serta dengan sedikit kontrol atas bagaimana mereka dipakai di beberapa tahun akan datang. Diakui atau mungkin tidak, kampus bisa berperan untuk pemantauan kapitalisme.

Piranti keras serta piranti lunak untuk edukasi online bukan permasalahan yang tidak bisa ditangani, tapi mereka memang membutuhkan beberapa refleksi dalam serta pembicaraan terbuka.

Haruskah kampus berinvestasi dalam piranti lunak open-source bikinan sendiri? Dapatkah mereka sediakan basis yang benar-benar gampang yang tidak mencelakakan keamanan siswa? Sayangnya, pembicaraan ini sudah dikesampingkan, serta disetop, sebab tergesa-gesa untuk online. Tapi bila edukasi online akan bersambung melebihi epidemi ini, pembicaraan ini harus dilaksanakan.

Ada pula pertanyaan penting yang perlu dijawab mengenai langkah paling baik untuk mengajar online. Kita perlu menanyakan nilai yang diibaratkan cuma akan “hidup” di camera. Kuliah yang direkam cuma mengikuti lingkungan belajar pasif ruangan kelas, serta seminar serta panduan online tidak berhasil untuk memperoleh hubungan siswa yang berarti.

Untuk alternatifnya, silahkan kita pikirkan kembali lagi edukasi online. Untuk ini, kita kemungkinan harus melepas diri dari ide jam contact dalam kuliah, seminar, serta panduan. Bukannya, harus ada keterkaitan periode panjang dari siswa lewat komunitas dialog atau weblog yang sangat mungkin pembicaraan berkepanjangan serta freewheeling.

Jalan Alternatif

Pada pelatihan hak asasi manusia saya sendiri, kami meluluskan siswa untuk meningkatkan alasan pada gilirannya, seperti novelis berantai, semasa beberapa waktu. Panduan bertindak selaku moderator serta menyikapi siswa di luar jam pelajaran, secara memberikan mereka kendali semakin besar pada agenda serta prioritas mereka sendiri.

Semakin beberapa waktu tidak langsung berperan pada semakin beberapa waktu monitor. Ini memberikan siswa semakin banyak kebebasan untuk merenung serta memberi respon dengan pertimbangan yang semakin dalam serta alasan yang semakin hebat dibanding yang kemungkinan berlangsung di ruangan kelas.

Serta, nilai paling besar evaluasi online dapat dalam membuat komune. Semakin penting lagi, ini bisa menganekaragamkan komune mahasiswa dengan mencapai peserta didik yang tidak bisa jadi sisi dari lingkungan kampus perumahan, baik lokal atau internasional. Ini termasuk juga siswa dewasa yang kembali pada kampus untuk pelajari ketrampilan baru, beberapa orang cacat, atau mereka yang mempunyai background yang kurang mujur.

Pendidikan tinggi terbuka serta gratis bisa menjadi penting saat kita membuat kembali lagi epidemi pascoronavirus warga kita.

Menumbuhkan pemikiran yang sehat serta ingin ketahui kemungkinan bukan andil kecil dalam kritis kesehatan warga. Silahkan kita mengharap pengalihan ke online memberikan kampus perasaan baru mengenai arah publik.

1 2